LMR-RI Kembali Lakukan Karya Nyata

0
205

SENTANI, Reportasepapua.com – Lembaga Missi Reclasserering Republik Indonesia (LMR-RI) Komando Wilayah Provinsi Papua, kembali melakukan kerja nyata untuk menjaga kelestarian lingkungan yang ada di Kabupaten Jayapura, Sabtu (23/01/2019).

Karya nyata yang diikuti oleh puluhan personil LMR-RI Papua, Babinsa Koramil 1701-01 serta masyarakat itu dilaksanakan di sekitaran Stadion Papua Bangkit yang akan menjadi icon olahraga di Tanah Papua.

Komandan LMR-RI, Imam Syafei saat ditemui wartawan disela-sela kegiatan tersebut mengatakan bahwa kegiatan yang dilaksanakan oleh pihaknya ini adalah bukti nyata bahwa organisasi yang dipimpinnya ini terus berjalan dengan komitmennya untuk mendukung seluruh program pemerintah Provinsi Papua, khususnya Kabupaten Jayapura yang saat ini tengah berjuang untuk meraih Adipura.

Dirinta juga memberikan apresiasi kepada masyarakat yang peduli terhadap kelestarian dan kebersihan lingkungan masing-sehingga Kabupaten Jayapura saat ini sudah jauh lebih bersih dari sebelumnya.

“Tadi malamkan hujan lebat, tapi setelag saya pantau tidak ada lagi genangan-genangan air seperti biasanya ini semua berkat kesadaran masyarakat yang sudah sadar akan kebersihan lingkungan” kata Syafei kepada wartawan.

Dirinya juga mengaku bangga bahwa apa yang telah dilakukan pihaknya dalam beberapa tahun terakhir ini bisa dicontoh dan diikuti oleh masyarakat yang ada di Kabupaten Jayapura.

Syafei juga mengungkapkan bahwa pada hari tersebut juga pihaknya sudah berencana untuk melakukan penanaman pohon di bukit yang berada di sekiran Stadion Papua Bangkit, Distrik Sentani Timur, namun karena ada penolakan dari oknum warga, sehingga rencana tersebut di jadwalkan ulang. “Kita jadwalkan ulang, nanti minggu depan baru kita lakukan penanaman pohon” tandasnya.

Kepala Distrik Sentani Timur, Steven Ohee yang ditemui di tempat yang sama memberikan apresiasi tertingginya kepada LMR-RI yang senantiasa turut membantu pemerintah dalam menjaga lingkungan di Kabupaten Jayapura khususnya di Distrik Sentani Timur.

“LMR-RI ini karyanya nyata, untuk di Distrik Sentani Timur ini sudah yang ketiga kalinya, pertama di Pasar Ikan dan disini sudah dua kali” ungkpnya.

Ditanyai soal penanamab pohon yang di reschedule Steven Ohee mengatakan hal itu terjadi lantaran ada oknum Warga Negara Asing yang mengaku telah membeli tanah atau lokasi yang akan ditanami pohon tersebut.

“jadi untuk urusan itu kita tidak tahu, tapi yang pasti kita mau tanam pohon untuk kelestarian alam kita. Kalau Jepang ini tidak jelas kau keluar dari sini, siapa sih anda sampai mau atur-atur kita. Kita sedang berpikir untuk rakyat banyak bukan untuk satu dua orang, jadi kalau Jepang ini tidak jelas kita akan tinjau kembali statusnya dan kita akan tinjau kembali soal legalitas pembelian itu. Kalau tidak benar kau tidak punya kewenagan untuk atur pemerintah yang saat ini sedang berusaha untuk kemajuan daerah ini. (yurie)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here