Tan Wie Long Minta Semua Pihak Dukung Pemberantasan Miras dan Narkoba di Papua

0
75
Wakil Ketua Komisi I DPR Papua, Tan Wie Long ketika menerima audiensi pengurus Solidaritas Anti Miras dan Narkoba Kota Jayapura, di ruang rapat Komisi I DPR Papua, Senin (5/11/18).(foto :tiara/reportasepapua.com)

JAYAPURA,REPORTASEPAPUA.COM – Pengurus Solidaritas Anti Miras dan Narkoba Kota Jayapura mendatangi Komisi I DPR Papua untuk melakukan audiensi dalam rangka membahas persiapan Hari Ulang Tahun (HUT) pertama Solidaritas Anti Miras dan Narkoba Kota Jayapura, yang jatuh pada 20 November 2018 nanti.

Wakil Ketua Komisi I DPR Papua, Tan Wie Long saat menerima audiensi dari para pengurus mengatakan, akan terus berkomitmen mendukung upaya pemberantasan minuman keras dan narkoba di Provinsi Papua.

Dalam peringatan HUT pertama itu,  akan dilakukan kegiatan seminar terkait masalah Miras, Narkoba, dan juga KKR.

“Oleh karena itu, Komisi I DPR Papua mendukung penuh rencana kegiatan Solidaritas Anti Miras dan Narkoba Kota Jayapura itu, termasuk seminar terkait masalah miras dan narkoba,” kata Tan Wie Long kepada Wartawan disela-sela audiensi dengan pengurus Solidaritas Anti Miras dan Narkoba di ruang rapat Komisi I DPR Papua, Senin (5/11/18).

Bahkan legislator Papua yang juga Caleg ini meminta semua pihak ikut mendukung kegiatan tersebut.

“Kita berharap semua komponen yang berkaitan dengan masalah miras dan narkoba itu, bisa menghadiri seminar itu, untuk berdiskusi bagaimana data terkait masalah korban yang diakibatkan miras ataupun narkoba, dari sumber pihak kepolisian misalnya,“ kata Along sapaan akrab dari Politisi Partai Golkar itu.

Selain itu, pihaknya juga  berharap dalam seminar itu, bisa membedah Perdasus Nomor 15 Tahun 2013 tentang Pelarangan Produksi, Peredaran dan Penjualan Minuman Beralkohol di Provinsi Papua.

Bahkan pihaknya berharap dalam seminar itu, akan dihadiri pula dari pihak kepolisian, akademisi Fakultas Hukum Uncen, Kejaksaan, tokoh pemuda, tokoh masyarakat, tokoh agama dan lainnya.

Apalagi kata Along, dari seminar itu diharapkan bisa memberikan manfaat bagi rakyat Papua. Sebab, lanjut Along, persoalan kriminalitas baik pembunuhan, penganiayaan, pencurian dan pemerkosaan, KDRT serta lainnya di Papua, hampir 90 persen banyak yang awalnya dipicu pengaruh minuman beralkhohol.

“Untuk itu, seminar tentang miras dan narkoba ini sangat penting. Semua pihak harus mendukung ini, termasuk mencari solusi masalah miras dan narkoba di Papua, karena untuk kelangsungan hidup rakyat Papua, termasuk bedah Perdasus Nomor 15 Tahun 2013 kenapa tidak bisa berjalan, kenapa masih ada pro dan kontra,“ ungkapnya.

Yang jelas DPR Papua mendukung penuh pelarangan produksi, peredaran dan penjualan miras di Tanah Papua, dengan cara apapun.

“Karena, yang namanya miras itu, sangat merusak pikiran, jasmani dan rohani generasi Papua. Tuhan melarang itu sebenarnya,“ tekannya.

Sementara itu, masih ditempat yang  sama, Ketua Solidaritas Anti Miras dan Narkoba Kota Jayapura, Anias Lengka menyampaikan terima kasih kepada Komisi I DPR Papua yang telah mendukung rencana kegiatan HUT dan lainnya.

“Inti dari kegiatan itu, akan dilakukan 20 November 2018. Kami sedang menjalankan Perda Nomor 15 Tahun 2013, dimana saat ini terjadi polemik, baik pemerintah kota, provinsi dan pengusaha bahwa ada regulasi diatas Perda Larangan Miras itu,“ jelasnya.

Padahal, kata Anias, DPR Papua bersama Pemprov Papua telah mengesahkan Perda Nomor 15 Tahun 2013 tentang Larangan Produksi, Peredaran dan Penjualan Minuman Beralkhohol di Papua.

“Jadi kami berpikir, di Papua dengan adanya UU Otsus, maka dengan alasan apapun Perda Larangan Miras itu harus dijalankan untuk memproteksi orang asli Papua maupun warga nusantara di Papua,“ pungkasnya.(tiara)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here